Review Test Ride R25 untuk Perjalanan balik Cilacap-Jakarta

Review Test Ride R25 untuk Perjalanan balik Cilacap-Jakarta

Komatkamitblog.com – Bro sist sobat KKblog semua… kali ini Si Mbah mau melanjutkan cerita tentang review hasil Test Ride R25 sebelumnya yang ane pinjam dari YIMM dan ane bawa kabur sampai ke rumah ane yang ada di daerah Cilacap Jawa tengah :mrgreen: kalau di artikel kemarin udah ane bahas night long run via Puncak Bogor, pulang ke Jakartanya ane jalan siang hari yang di warnai jalanan macet dan hujan-hujanan dari Bandung hingga Jakarta. Pokoknya nyiksa POOOLLLL…

Review Test Ride R25 untuk Perjalanan balik Cilacap-Jakarta

Review Test Ride R25 untuk Perjalanan balik Cilacap-Jakarta

Ok dah sob, ane berangkat dari kampung halaman jam 09:00 pagi dengan iringan satu unit Motor Kawasaki Ninja 150RR punya temen adek ane, penginnya sih ane compare cuma kok ya nasib belum berpihak karena Ninja 150RR nya lagi ga sehat, yaitu Super Kipsnya ngadat lantaran jarang di bersihkan. dan tidak lupa masing-masing tunggangan mengisi BBM dulu di Sidareja Cilacap, kita sama-sama isi dengan Pertalite RON 90 kalau si Ninin RR di isi 50rb udah tumpeh-tumpeh, R25 tunggangan ane di cekokin 70rb baru penuh.

Perlu dicatat nih sob… jika saat perjalanan ke Cilacap sebelumnya ane cuma sendirian, kali ini ane berboncengan dengan adek ane yang bobotnya tidak kurang dari 65kg belum termasuk barang bawaan, jadi konsumsi BBM jangan disamakan dengan solo riding ane yang konsumsi BBMnya bisa mencapai angka 34km/liter.

Perjalanan dari rumah sampai ke Tasikmalaya ane belum pernah mendapatkan kendala yang berarti, sampai saatnya kita mulai mencapai barisan antrian kendaraan di tanjakan yang bikin  kap mesin mobil-mobil yang melewatinya pada menganga karena temperatur radiator mencapai titik maksimal, karena banyaknya mobil yang ga kuat nanjak dan banyaknya mobil yang parkir dipinggir jalan karena harus menunggu radiator mendingin, tak sedikit motor yang beradiator ikutan minggir gara-gara over heat, tadinya ane kira R25 ane bakal aman dari over heat, tapi pas rider Ninin 150RR bilang radiatornya naik gara-gara harus terus menerus menahan kopling dan tetap ga bisa menyalip mobil didepannya (saking rapetnya brooo), ane juga ikutan melirik ke panel inikator R25 tunggangan ane yang rupanya udah over heat juga, ya sudah mau ga mau harus menepi di tempat yang bau sangit kopling terbakar amat sangat menyengat hidung pesek ane.

Setelah radiator dirasa cukup dingin, kami pun melanjutkan perjalanan dengan jalanan yang bervariasi antara jakanan menanjak dan tikungan juga mulai akrab dengan kemacetan, dan ga jarang pula harus melewati bahu jalan yang berbatu, namun dengan melewati bahu jalan yang berbatu ini ane bisa merasakan suspensi R25 yang memang yahud, Telescopic Fork berdiameter 41 mm untuk depan dan Monocross untuk suspensi belakang bekerja dengan sempurna, boncenger juga tidak mengeluhkan dengan shockbreaker ini, justru dia mengeluhkan busa joknya yang dirasa terlalu keras. (istri ane juga mgeluhkan hal yang sama).

Sesampainya di kampung halaman (rumah mertua sih...)

Sesampainya di jalan Cagak Nagrek ane kembali mengisi BBM yang kali ini ane kasih pertamax RON 92, ane cukup mengisi 50rb dan ga sampai full tank… memasuki jalan Soekarno Hatta Bandung cuaca ternyata mulai tak bersahabat, hujan deras mulai turun mewarnai perjalanan kami yang baru setengah perjalanan. Selongsong gas pun ane kendurkan gara-gara si Ninja 150 RR mengalami masalah pada Super Kips yang membuat RPM naik sendiri hingga red line dengan sendirinya… alhasil perjalanan sedikit tertunda karena harus cari akal bagaimana cara mengatasi masalah ini, ahirnya kami putuskan bertukar tunggangan dan meneruskan perjalanan dengan perlahan, kali ini ane pake Ninja 150RR, adek ane pake R25 dan baru ane sadari ternyata masalah itu timbul karena Super Kips yang macet menjadi lebih parah (mungkin karena pengaruh cuaca dingin/kena air hujan), sambil jalan ane sambil mikir kok bisa RPM naik sendiri sampai red line walaupun trottle udah ane lepas.

Ahirnya terjawab udah saat ane teringat Super Kips yang baru bekerja saat melewati RPM 7000, setelah menyadari hal ini ane bisa menunggangi Si Ninin RR dengan tenang… yaitu dengan cara menahan RPM jangan sampai melewati angka 7000… beres sudah… namun rintangan tak berhenti sampai disitu brosist… hujan yang semakin deras membuat jalanan arah padalarang tergenangi air yang mecapai 30cm, jalanan pun makin macet karena banyak mobil dan motor yang enggan mengambil resiko mogok, ane ga pikir panjang… masa motor batangan sama genangan air 30cm aja takut, LIBASSS… bukan masalah genangan air 30cm-nya, tapi karena jalanan rada menanjak air jadi kaya arus yang lumayan deras.

Kami putuskan mengambil jalur Purwakarta yang perkiraan ane lebih lancar… soalnya kalau hari libur jalur Puncak biasanya macet… ya Udin… lanjutttt dengan telaten ane urut selongsong gass si Ninin RR tanpa pernah melewati 7000 RPM, setelah jalanan mulai lengang ane beranikan diri sesekali menaikan RPM lebih tinggi, hasilnya meski masih mbrebet bin ngempos, paling tidak gass udah ga mblandrang seperti tadi, ane ulangin terus kaya gitu… dan ahirnya setelah kira-kira 30 menitan Super Kips menunjukan tanda mulai membaik, dannnn…. terrrrrrrrrr….. alhamdulillah… lancar lagi bro sist… saatnya bersenang-senang nih… jalan lurus biarpun licin mainin Kips… (kejar waktu bro…) udah mulai sore… tikungan hajar… sampai di salah satu tikungan ke kiri ban Ninin menginjak garis putih yang ada di tengah jalan dan ban selip alhamdulillah ban kembali dapet grip lagi meski jalanan masih terus di guyur hujan gerimis…

Adek ane yang mulai klop sama R25 enjoy aja meski berboncengan meliuk-liuk melahap tikungan, dan sebelum Cikampek ane kembali ganti tunggangan balik lagi ke R25 karena masalahal pemandangan ane yang kurang melihat dengan jelas saat berpapasan dengan cahaya kendaraan yang berlawanan karena mata ane udah silinder hehehe… soalnya pake R25 ini pencahayaan malam lebih maksimal meski lampu hanya menyala sebelah (dual ken eyes)

Herannya setibanya di Cikampek, cuaca terang benderang tanpa ada tetesan air sedikitpun…alhasil karena macetnya yang minta ampun jalanan jadi berdebu, hingga sampai jalan baru Karawang baru merasakan jalan yang kembali lancar, itu juga udah jam 9 an malam, (busyet dah 12 jam perjalanan belum sampai juga) capeknya bro… ahirnya sampai cibitung ane lebih memilih jadi boncenger sampai tujuan, mata ane udah ga bisa diajak kompromi lagi.

Sesampainya di Palmerah ane cekokin lagi itu R25 pakai Pertalite cukup 20rb saja,  besokannya musti ane balikin ke kandang asalnya yang ada di Pulogadung, jadi ga ane isi banyak biar ga tekor banyak 😆 , jadi total pengisian BBM dari kampung halaman sampai kembali ke tempat tinggal ane di daerah Srengseng Jakarta Barat dan kembali lagi ke YIMM Pulogadung adalah 140ribu rupiah saja brosist… berdasarkan layar indikator kali ini konsumsi rata-rata BBM R25 ini 3,9L/100km alias 3,9 liter BBM untuk menempuh jarak 100km, atau lebih rincinya 25,64km untuk setiap liternya, lebih boros dari pada perjalanan ane sebelumnya yang mencapai 2,9L/100km atau 34,48km perliternya.

Konsumsi BBM R25 terbaca 3,9L/100km

Konsumsi BBM R25 terbaca 3,9L/100km

speedo-meter-r25-komatkamitblog.jpg.jpeg

Kesimpulan dari Review R25 untuk perjalanan Cilacap-Jakarta kali ini adalah:

  • Konsumsi BBM R25 ini tergantung dari pola riding kita atau cara kita memainkan trottle gas dan juga keadaan jalanan
  • Suspensi cukup mumpuni untuk melibas jalanan berbatu maupun saat cornering
  • Jok boncenger terlau keras atau kurang nyaman, jadi lumayan menyiksa untuk perjalanan jauh
  • Ban gambotnya lumayan nge-grip meski jalanan licin karena hujan (bukan berlumpur/berdebu loh ya…)
  • Posisinya yang rada Racy bikin badan cepat pegal saat bermacet ria

Baca juga artikel lainnya

Yamaha Luncurkan Warna Baru YZF-R25 ABS, Diablo Red dan Spectre Grey

Review Test Ride R25 Movistar Jakarta-Cilacap Via Puncak

Pasar Export Yamaha 2015 Tumbuh 848%, YZF-R25 dan NMAX Dominan

Beli Mio M3 dapet hadiah Grand Prize R25 hingga Nmax dari Blue Core Yamaha Motor Show

Ini dia alasan jepang sebagai tujuan awal export R25

Antara Honda CBR250 vs Yamaha R25 kerenan mana bro?

Ini dia alasan R25 di lahirkan di Indonesia

 

 

Kalau ada yang mau ditanyakan monggo di kolom komentar ya…

Thanks udah mampir dan baca tulisan panjang ane yang acak-acakan :mrgreen:

11 Comments

Silahkan tinggalkan komentar sobat disini

OIK45612347987978