Review Test Ride R25 Movistar Jakarta-Cilacap Via Puncak

Test Ride R25 Movistar Jakarta-Cilacap Via Puncak oleh komatkamitblog

Komatkamitblog.com – Hallo Bro-sist sobat KKblog semua… Meski Yamaha R25 sudah lama launching, namun baru kali ini Si mbah berkesempatan menjajal motor sport andalan pabrikan garpu tala yang bermarkas di Jl. Radjiman Wiryodiningrat Jakarta Timur ini, nah pertama coba nyemplak ini motor Si mbah langsung geber ke kampung halaman yaitu di Cilacap Jawa Tengah, seperti apa hasil review Yamaha R25 Movistar-nya? Mangga di simak Brosist…

Hari Rabu tanggal 23 Desember 2015 ane sempetin ambil ini motor  sport Yamaha R25 yang ane pinjam di pabrik YIMM langsung disela-sela jam kerja ane, dan kebetulan dikasih pinjam yang livery Yamaha Movistar non ABS, kesan pertama ane tentang tampilan motor sport ini benar-benar sporty, karena livery Movistar-nya membuat beda dengan yang striping standart. Setelah proses administrasi selesai, ane pun keluar pabrik dengan hati yang berkecamuk antara senang ahirnya dapat pinjaman unit motor sport dari pabrikan langsung dan juga gemetaran karena kalau kenapa-kenapa sama motornya bisa berabe, karena harganya yang belum pas dikantong ane. Skip…

Sepulang kerja ane sempatkan juga tanya-tanya tentang impresi dll termasuk konsumsi BBM R25 ini sama temen ane yang kebetulan user R25 udah dari beberapa bulan yang lalu, doi bilang konsumsi BBM kisaran 1:20km atau satu liter pertamax untuk menempuh jarak 20km, ane maklum soalnya disamping motor doi sudah ga standar lagi, diantaranya knalpot udah diganti dengan knalpot after market, dianya juga doyan gass poll. tapi hasil ini akan berbeda dengan hasil test yang si Mbah lakukan, nanti ane bahas dibawah.

panel-speedo-meter-r25.jpg.jpeg

Panel Speedo Meter R25

Jam 23.45an ane memulai solo riding Jakarta-Cilacap via puncak, ane lebih suka jalur ini karena emang lebih menantang dari pada jalur pantura yang mayoritas jalanannya lurus, ini paling ane hindari, soalnya bikin mata cepet ngantuk. Selain itu jalur selatan bisa jadi penghapus rasa lapar nikung-nikungan kalau bawa motor semprot :mrgreen: ternyata meski keluar kandang hampir dini hari jalanan arteri Pondok Indah masih lumayan padat, terutama setelah Mall Pondok Indah, positifnya ane jadi tahu kalau handling R25 dibawa macet-macetan ternyata tetap yahud meski memiliki bodi lumayan gambot, apalagi terbantu dengan bobotnya yang cuma 166kg manuver pun terasa enteng jika di banding punya tetangga sebelah.

Ane memang tidak mengetes top speed R25 ini, tapi feel yang didapat hentakan dari tiap gear sangat terasa saat RPM menengah keatas, mesin DOHC dual cylinder-nya mengeluarkan suara stereo khas dual cylinder saat gas dibetot hingga Red Line yang ada di angka 14000 RPM, suara bikin adrenalin makin memuncak.

BBM sengaja ga ane isi full tank karena biar bobot motor ga terlalu berat, ane isi pertalite 50rb dan mendapatkan 6,6 liter setelah puncak pass indikator BBM baru 4 bar, dan lansung melanjutkan perjalanan tanpa istirahat.

R25 Buat Nikung Miring-Miring Memang Nikmat Abis…
Ane memang bukan top speed freak buat motor-motor gede dijalan raya, masih inget mati bro sist :-p tapi kalau miring-miring ditikungan sih rada demen hehehe, soalnya bisa merasakan gaya gravitasi yang berbeda. Dengan R25 ini ane nikung miring-miring terasa nikmat tak berkendala, meski sasis tidak menggunakan delta box seperti R-Series lainnya. Ditambah ukuran ban yang lumayan gambot yaitu 140/70-17 untuk ban belakang dan 110/70-17 untuk ban depan cukup mendapatkan grip dan mencengkeram aspal dengan baik.

Ada cerita yang bikin jantung hampir copot waktu tes akselerasi didaerah Cianjur Jawa Barat, waktu itu ane ga lihat speedo meter ada di angka berapa, yang jelas lagi lari lumayan ngebut feel ane sih kisaran 120 kpj tiba-tiba ada biker matic yang main slonong geboy masuk ke jalur ane, karena jarak yang udah lumayan mepet ane ga sempat membunyikan klakson maupun pass beam untuk peringatan, pokoknya gass lepas tarik tuas rem depan injak rem belakang sampe ngesot-ngesot, stang arahnya kemana ban belakang malah malah joget-joget pakai acara nungging-nungging segala, dan alhamdulillah benturan dapat terhindarkan, meski hampir bersenggolan. Dalam hati membatin, “kalau ini pakai ban cacing ga bakalan selamat dah”

Jam 03.00 ane sampai di daerah cipatat karena ga tahan sama hawa dinginnya yang mulai menusuk tulang, ane putuskan untuk cari warung buat ngopi dan menghisap beberapa batang rokok, istirahat setengah jam pun ane cukupkan karena belum sampai setengah perjalanan.

R25 movistar instirahat sejenak, ridernya lagi kedinginan

R25 movistar instirahat sejenak, ridernya lagi kedinginan

Jam 4,30an ane melewati jl. Soekarno Hatta Bandung, karena jalanan yang masih sepi sesekali ane coba akselerasi R25 ini, ternyata mental ane cuma sampai di 140an Kpj bro… ini jalanan umum, bukan sirkuit. Ngeri kalau ada yang tiba-tiba nyelonong geboy kaya di cianjur tadi. Hahaha

R25 kembali minum pertalite di Ciamis dan ane isi 50rb lagi, bar indikator kali ini full hitam meski tangki ga terisi sepenuhnya, jadi total ane cuma isi 100rb selama perjalanan karena ga ngisi lagi sampai rumah.

Karena hari udah mulai terang, jarak pandang juga udah bisa maksimal tanpa bantuan lampu, keberanian tambahan mulai muncul, setelah memasuki daerah perbatasan Jabar-Jateng tepatnya setelah hutan karet yang udah gundul, jalan nikung tanpa tanjakan turunan tajam lumayan banyak, ane rasa lumayan aman buat coba kestabilan motor sport andalan Yamaha yaitu R25, terbukti buat cornering dengan kecepatan 80kpj dan gembolan tas ransel yang lumayan besar motor masih sangat stabil, dan saat memasuki jalanan yang lurus ane coba akselerasi dari gear 1 sampai gear 4 dan saat itu baru 140 kpj, lagi-lagi keberanian udah ga ada lagi.

Ya sudah lah… yang terpenting bukan masalah top speed yang ane pengin coba review, tapi performa motor untuk harian dan juga perjalan jauh, kalau mau test top speed seharusnya di sirkuit atau di jalanan yang terjamin keselamatannya, ( goleti dewek nganah ) ngoahaha.

Dan alhamdulillah ane sampai tujuan jam 09.00an dengan selamat tanpa halangan yang berarti, kebahagiaan bertambah saat istri dan anak ane menyambut kepulangan ane Brosist… ini bedanya jomblo sama yang udah punya anak istri.

Sesampainya di kampung halaman (rumah mertua sih...)

Sesampainya di kampung halaman (rumah mertua sih…)

Kesimpulan dari perjalanan ane dari Jakarta-Cilacap dengan motor sport R25 kali ini adalah…

  • Handling mantap, meski ini baru kali pertama pakai motor sport 250cc untuk perjalanan jauh.
  • Dengan motor kondisi standart ting-ting ternyata cukup buat badan pegal-pegal untuk pemula kaya ane, mungkin beda kalau udah terbiasa dengan motor nunduk khas motor sport.
  • Rata-rata konsumsi BBM tercatat 2,90/100km (yang terbaca di panel speedo meter) dengan cara berkendara yang beraturan, artinya per 1 liter BBM untuk menempuh jarak 34,48 km beda dengan hasil konsumsi BBM punya temen ane yang udah disinggung diatas. (maaf ane lupa ambil gambarnya).
  • Dengan bobot ane yang 58kg ditambah jaket sepatu boot dan barang bawaan kira-kira jadi 65kg-an dan tinggi badan 169cm, konsumsi BBM R25 34,48km/liter cukup irit untuk kelas motor sport 2 cylinder 250cc
  • Karena posisi stang yang lumayan nunduk (namanya juga motor sport) badan jadi terasa pegal-pegal, mungkin juga karena belum terbiasa kali ya…

Sekian dulu review solo riding ane dari Jakarta-Cilacap via Puncak menggunakan Yamaha R25, nantikan juga ulasan perjalanan balik dari Cilacap-Jakarta via jalur selatan di compare dengan Ninja 150 RR.

13 Comments

  1. opanowski
  2. putri
  3. Andhi2010

Silahkan tinggalkan komentar sobat disini

OIK45612347987978